SUNGAILIAT TERKINI

ANGGOTA BPBD KABUPATEN BANGKA HARUS SIAPA HADAPI BENCANA ALAM DAN NON BENCANA ALAM

ANGGOTA BPBD KABUPATEN BANGKA HARUS SIAP HADAPI BENCANA ALAM DAN NON BENCANA ALAM

Sungailiat,MSM
Anggota BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) kabupaten Bangka memang tidak hanya harus siap dalam menghadapi bencana alam, tetapi juga harus siap dalam mengatasi situasi non-bencana alam.

“BPBD bertanggung jawab dalam mengelola dan melaksanakan kegiatan penanggulangan bencana, termasuk pemulihan pasca-bencana,”kata Ridwan

Namun, mereka juga memiliki peran yang penting dalam upaya peningkatan kesiap siagaan dan penanganan situasi darurat walau pun tidak terkait dengan bencana alam.

Berikut adalah beberapa hal terkait non-bencana alam yang menjadi kesiapan anggota BPBD Bangka:
1.Keadaan darurat kesehatan: Anggota BPBD harus dilatih dan siap dalam menghadapi keadaan darurat kesehatan, seperti pandemi penyakit atau wabah penyakit menular lainnya.
Mereka dapat membantu dalam penanganan evakuasi, distribusi logistik, koordinasi dengan pihak-pihak terkait, dan menyediakan bantuan medis dalam situasi darurat.

2.Kecelakaan industri: BPBD juga harus memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam menangani kecelakaan industri, seperti kebakaran pabrik, kebocoran zat kimia berbahaya, atau kecelakaan transportasi barang berbahaya.
Mereka dapat membantu dalam penanganan evakuasi, mitigasi bahaya, dan pemulihan pasca-kecelakaan.

3. Konflik sosial: Dalam situasi konflik sosial atau keamanan, anggota BPBD harus mampu berperan dalam mengoordinasikan evakuasi penduduk, memastikan keamanan dan keselamatan masyarakat, serta menyediakan bantuan darurat bagi mereka yang terdampak,
Mereka juga dapat berperan dalam upaya rekonsiliasi dan pemulihan pasca-konflik.

4. Kecelakaan lalu lintas: BPBD dapat membantu dalam penanganan kecelakaan lalu lintas yang melibatkan banyak korban, termasuk pengaturan lalu lintas, evakuasi korban, dan koordinasi dengan pihak kepolisian dan pihak terkait lainnya.

“Penting bagi anggota BPBD untuk menjalani pelatihan dan latihan secara berkala untuk meningkatkan kesiap siagaan mereka dalam menghadapi situasi darurat, baik yang terkait dengan bencana alam maupun non-bencana alam,” tegas Ridwan.

“Seperti contoh membantu korban kecelakaan lalu lintas dan mengevakuasi korban kerumah sakit terdekat Serta berkomunikasi dengan satlantas polres bangka untuk secepatnya kelokasi kejadian,” pungkasnya.(Red-03/RN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *